• Minggu, 23 Januari 2022

Idap Tumor Wajah, Bocah 4 Tahun di Ogan Ilir Butuh Bantuan Para Darmawan

- Jumat, 18 Desember 2020 | 08:51 WIB
IMG_20201218_084846
IMG_20201218_084846

Sumsel24.com Ogan Ilir - Lantaran menderita pembengkakkan di wajah sebelah kiri, Elza Putra Sanjaya hanya bisa berbaring di tempat tidurnya dengan didampingi kedua orang tuanya. Bocah 4 tahun asal Desa Tanjung Harapan, Tanjung Raja, Ogan Ilir, Sumatera Selatan ini menurut orang tuanya, putra mereka itu didiagnosa dokter mengidap tumor. "Kata dokter di Palembang, anak saya kena tumor wajah," kata Zuhdi (49 tahun), ayahanda Elza kepada awak media, Jumat (18/12/2020).
-
Keterbatasan ekonomi, Elza hanya dirawat kedua orang tuanya di rumah. Dijelaskan Zuhdi, tumor wajah yang diderita anaknya itu berawal dari tumbuhnya benjolan sebesar kelereng di pipi kiri putra pertamanya itu. Begitu Elza bangun tidur, kata Zuhdi, benjolan itu tiba-tiba muncul dan semula dianggap hanya benjolan biasa. "Waktu itu sekitar akhir April atau pas mau bulan puasa. Anak saya benjol kecil di pipinya. Kami kira biasa karena digigit semut atau digigit serangga atau apa. Biasalah namanya tinggal di kampung di tengah kebun," kata Zuhdi. Meski awalnya menganggap itu hal biasa, Zuhdi dan istrinya Junita (39) lama-lama curiga benjolan tersebut tak kunjung hilang. Bahkan tiga bulan kemudian, Elza mengeluh kesakitan di area pipi kirinya. Kedua orang tuanya lalu membawa Elza ke Puskemas terdekat, juga ke klinik kesehatan yang ada di Tanjung Raja. "Anak saya selama dua bulan kesakitan. Tidak bisa tidur nyenyak, makan kurang nafsu karena nyeri di pipi. Benjolan juga makin besar," ungkap Zuhdi.
-
Kedua Orangtua Elza menunjukkan hasil diagnosa. Pada awal September lalu, Zuhdi dan istrinya memutuskan membawa Elza ke rumah sakit di Palembang untuk menyembuhkan benjolan di wajahnya. Tujuan pertama yakni Rumah Sakit A.K. Gani, namun kata Zuhdi, pihak rumah sakit tak sanggup menangani Elza. Begitu dibawa ke Rumah Sakit Muhammad Hoesin (RSMH), Elza menjalani serangkaian tes termasuk rapid test hingga dilakukan tindakan medis satu bulan kemudian. "Oleh dokter, anak saya dipasang alat bantu pernafasan di leher. Benjolannya tidak hilang, tapi nyerinya hilang," terang Zuhdi. Menurutnya, dokter mendiagnosa Elza mengalami tumor wajah yang sudah menyebar ke seluruh penjuru kepala, termasuk mata dan otak, cukup sulit untuk mengoperasi tumor pada Elza, begitu juga dengan kemoterapi. "Akhirnya saya bawa pulang dulu anak saya dan dirawat di rumah saja dengan obat-obatan tradisional," tuturnya. Selama dirawat di rumah sejak dua bulan lalu, Elza hanya terbaring di tempat tidur dan minim pergerakan. Namun ia masih bisa makan dengan bantuan ayah-ibunya dan tidur di malam hari seperti biasa. "Paling kalau buang air kecil, harus dibantu pakai pispot," kata Junita, ibunda Elza. Selama merawat sang buah hati, Junita mengaku pernah didatangi seorang dokter yang mendengar kabar mengenai Elza. Dokter tersebut mengatakan bahwa kecil kemungkinan bagi Elza untuk sembuh. "Kata dokter itu satu banding seribu (kemungkinan Elza sembuh). Tapi saya optimis karena anak saya masih bisa bergerak dan makannya lahap," ungkap Junita. Karena harus menjaga Elza, Junita dan suaminya yang bekerja menjadi petani terpaksa tak menjalankan aktivitas bertani. Keduanya selalu berada di sisi Elza untuk memenuhi kebutuhan 'si anak bujang' putra pertama mereka itu. "Kalau dibilang tidak mencari (nafkah) karena merawat anak, ya memang persis seperti itulah kami sekarang. Tapi kami lihat Elza masih bergerak dan kasih isyarat kalau mau makan atau buang air. Menurut kami, dia masih bisa sembuh," ucap Junita. Kedua orang tua Elza kini berharap buah hati mereka dapat pulih seperti sedia kala. Namun untuk mewujudkannya, Zuhdi dan Junita mengaku tak memiliki biaya. Maklum, penghasilan menjadi petani hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. "Ini pun obat-obatan tradisional (dari tumbuhan) ngambil di sekitar rumah. Kadang juga ada orang yang bantu-bantu sedikit. Kami berharap kalaupun ada dermawan maupun pemerintah yang bantu, semoga anak kami bisa sembuh. Tapi untuk saat ini kami hanya bisa rawat Elza di rumah saja," tutup Zuhdi. (prm)

Editor: sumsel24

Terkini

X